image

Memahami Perspektif Franchisor tentang Bisnis Waralaba

Beberapa model bisnis yang beroperasi saat ini dan dengan perubahan waktu dan perilaku pembeli, model bisnis baru menjadi semakin relevan. Model bisnis franchise misalnya merupakan model bisnis yang sangat menarik. Di sini kami mencoba memahami model waralaba dari perspektif seorang pemilik waralaba atau franchisor. Artikel ini akan membantu calon penerima waralaba (franchisee) untuk memahami logika, pandangan, dan perspektif pemilik waralaba:

Mengapa Merek Terkenal Masuk untuk Model Bisnis Waralaba?

Salah satu alasan utama perusahaan memilih menjadi pemilik waralaba adalah untuk menjangkau ke area yang lebih luas daripada yang bisa dilakukan sendiri. Model waralaba memberikan ruang lingkup untuk menjangkau wilayah terjauh juga. Ini membantu dalam memperluas popularitas produk dan jasa dengan demikian memperoleh keuntungan finansial juga.

Apakah Tidak Juga Menghadapkan Perusahaan pada Risiko Reputasi Merek Jika Penerima Waralaba Tidak Berkinerja Baik?

Itulah mengapa sebagian besar merek terkenal memiliki norma yang ramah waralaba namun ketat yang membantu melindungi reputasi merek mereka. Pemilik waralaba yang baik dan terkenal selalu memilih mitra waralaba setelah dilakukan pemeriksaan yang cermat. Kontrak waralaba diberikan hanya jika pemilik waralaba yakin bahwa mitra penerima waralaba akan mampu memenuhi reputasi pemilik waralaba.

Apa Pertimbangan Yang Perlu Diingat oleh Pemberi Waralaba Saat Memilih Penerima Waralaba?

Seorang pemilik waralaba seringkali memiliki kriteria yang ditetapkan dan kriteria tersebut tersedia untuk calon mitra penerima waralaba sehingga mereka mengetahui kriteria pemilihan. Hal-hal seperti lokasi geografis penerima waralaba, di mana ruang yang direncanakan untuk waralaba akan ditetapkan, dll. Dijelaskan dengan jelas. Bersamaan dengan itu persyaratan keuangan juga dijelaskan dengan sangat jelas kepada calon mitra. Beberapa merek yang baik dan bereputasi menawarkan ruang lingkup waralaba ke bisnis tingkat menengah serta bisnis yang memiliki kemampuan finansial yang kurang. Salah satu alasannya adalah model waralaba juga merupakan salah satu cara untuk mendukung usaha kecil.

Jenis Waralaba Apa yang Ditawarkan oleh Pemberi Waralaba?

Waralaba dapat berupa penggunaan nama merek, logo merek, dan mendirikan pendirian yang sesuai atau terkadang dalam istilah produk saja. Misalnya, pemilik waralaba dapat menawarkan untuk menjadi toko / outlet atas nama pemilik waralaba di mana bisnis tersebut dapat menggunakan logo dan nama merek pemilik waralaba. Atau mitra pewaralaba mungkin memiliki hak eksklusif atas penjualan produk pemilik waralaba. Ada banyak cara di mana bisnis dapat menjadi mitra pewaralaba dari pemilik waralaba, itu tergantung pada pemilik waralaba pada jenis kemitraan yang diharapkan.

Apa yang Diharapkan Pemberi Waralaba dari Mitra Penerima Waralaba?

Klausul pengakhiran kerjasama bisnis, pemilik waralaba mengharapkan mitra penerima waralaba untuk menjaga hubungan transparan mutlak - baik secara finansial maupun operasional. Ia mengharapkan mitra franchisee untuk mengungkapkan tantangan apa pun yang mungkin dimilikinya selama periode waralaba berjalan. Seorang pemilik waralaba selalu siap memberikan dukungan kepada mitranya untuk menjaga kualitas, layanan dan pengiriman. Juga jika ada cakupan pelatihan availing dari pemilik waralaba, mitra penerima waralaba diharapkan untuk bereaksi secara proaktif. Mitra franchisee diharapkan dapat meningkatkan kerjasama total dalam hal pemantauan oleh pemilik waralaba. Ini indikator kecil dari perilaku dan harapan pemilik waralaba. Dan perlu dikatakan bahwa model bisnis yang sukses bergantung pada dukungan dari kedua ujung - pemilik waralaba dan penerima waralaba.

Baca Juga : MEMBANGUN SISTEM FRANCHISE YANG BERHASIL

www.turboly.com