image

Barcode dan Inventory Management

Penting untuk mempertimbangkan seperti apa implementasi barcode yang efektif di perusahaan ritel. Ini akan sangat bergantung pada jenis bisnis, bagaimana inventory disimpan, dan pada software inventory retail serta proses yang digunakan untuk mengelola inventory.

Beberapa bisnis mungkin lebih suka staf untuk memindai saat inventory keluar, sementara untuk yang lain mungkin masuk akal untuk memindai semuanya sekaligus di akhir proses. Pemindaian menyeluruh sangat penting di beberapa industri, terutama di mana ada pelacakan di mana mungkin sulit untuk menemukan bagian yang tidak ada atau proses yang terlewat. Dalam situasi lain, mungkin lebih baik untuk memindai setiap Barcode saat inventory keluar.

Pada akhirnya, penting untuk menentukan implementasi terbaik barcode untuk perusahaan Anda dan mendidik staf bagaimana cara pakainya. Berikut adalah tiga aspek lain dari praktik terbaik barcode dalam manajemen inventory untuk dipertimbangkan:

1. Mencegah double entry

Jika satu anggota staf memindai item saat mereka mengeluarkannya dari penyimpanan untuk digunakan dalam produksi, dan yang lain memindainya setelah digunakan dalam produksi, ada peluang untuk dua kali input atau penghitungan yang terlewat.

2. Bisa menggunakan barcode supplier

Banyak produk yang sudah di-barcode oleh supplier. Ini dapat berguna, terutama jika supplier telah membuat barcode menggunakan kode yang sesuai dan pada tingkat di mana memenuhi pesanan. Oleh karena itu, penting untuk diingat bahwa produk yang sama dari supplier yang berbeda cenderung memiliki Barcode yang berbeda dan bahwa, dalam beberapa situasi, supplier yang berbeda dapat menggunakan pengenal unik yang sama untuk produk yang berbeda. Jika ini masalahnya, mungkin bijaksana untuk meluangkan waktu untuk menerapkan Barcode praktik terbaik yang baru.

3. Barcode standard

Barcode sebenarnya hanyalah sebuah gambar yang mewakili data alfanumerik. Sangat mudah untuk menghasilkan Barcode dari pengidentifikasi unik – font dan generator Barcode sudah tersedia. Karena itu, banyak bisnis mungkin menggunakan pengidentifikasi dan simbologi unik yang sama, dan seringkali berakhir dengan menggunakan Barcode identik untuk produk yang berbeda.

Barcode yang dihasilkan sendiri sesuai untuk penggunaan internal yang ketat, seperti untuk melacak sumber daya atau sebagian barang jadi. Namun, produk yang dijual kepada pelanggan umumnya harus menggunakan Barcode yang terstandarisasi dan terakreditasi.

Baca Juga : Apa Itu Barcode?

turboly.com