Mempertimbangkan Software ERP?

Saat Anda masuk dalam fase dimana mempertimbangkan rasio biaya-manfaat dari Software ERP dan Anda yakin itu akan mendorong profitabilitas secara keseluruhan. Anda sekarang perlu mempertimbangkan faktor-faktor kunci ini untuk memastikan Anda mengoptimalkan ROI-nya.

Upgrade vs Penggantian. Evaluasi dulu jika Anda perlu mendapatkan sistem ERP baru atau hanya peningkatan. Banyak solusi ERP saat ini dimodulasi; Anda cukup mengintegrasikan modul, misalnya daftar gaji, dengan aplikasi Anda saat ini. Dengan cara ini Anda meminimalkan gangguan dan biaya. Tetapi jika sistem ERP Anda sepuluh tahun atau lebih, mungkin lebih baik untuk menggantinya. Anda dapat memanfaatkan solusi ERP hari ini untuk mobilitas, integrasi, skalabilitas, dan opsi penempatan. Demikian pula, pembelajaran mesin, analisis prediktif, dan pelaporan lanjutan mendorong ERP ke tingkat berikutnya.

Pelatihan dan Pengaturan. Solusi ERP di tempat perlu diinstal oleh seseorang yang memiliki pengetahuan teknis. Jika Anda kekurangan tim teknologi, pastikan Anda memahami perjanjian tingkat layanan atau SLA Anda. Instalasi seringkali dibebankan secara terpisah dari lisensi, tetapi beberapa vendor menawarkan paket terpadu all-in. Untuk SaaS ERP, pengaturan semudah mengaktifkan akun untuk mengakses server vendor. Demikian juga, ERP lebih kompleks daripada kebanyakan solusi bisnis, sehingga membutuhkan pelatihan pengguna. Apakah vendor Anda menyediakan layanan ini? Apakah dibundel atau eksklusif untuk paket tersebut, jenis pelatihan yang akan Anda terima harus cukup bagi pengguna rata-rata untuk mengadopsi sistem.

Reporting dan Dasboard. Melampaui ekspor spreadsheet. Solusi ERP hari ini menampilkan reporting yang lebih "wah" yang dapat menghasilkan laporan keuangan yang sesuai berdasarkan wilayah Anda. Alat pelaporan ERP terbaru juga memungkinkan permintaan dalam sistem dan filter yang digabungkan dengan data realtime. Demikian juga, cari pelaporan yang gesit dan periodik untuk dengan cepat menyesuaikan diri dengan kebutuhan dan gangguan bisnis yang berkembang. Dashboard, di sisi lain, harus membiarkan Anda menambahkan data kuantitatif vs kualitatif di tingkat pengguna, peran, dan departemen. Cari fungsi dashboard standar untuk menampilkan KPI dengan data yang mudah dibaca.

Integrasi. ERP harus bekerja dengan aplikasi bisnis Anda saat ini. Ada sejumlah titik integrasi yang perlu Anda pertimbangkan dari atas ke bawah. Ini termasuk sistem-ke-sistem (misalnya, ERP ke CRM atau HRMS yang ada), modul-ke-sistem (misalnya, penggajian ERP ke HRMS yang ada) dan kemampuan transfer file (misalnya, mengekspor / mengimpor PDF, JPG, DOC, File CSV). ERP dengan integrasi fleksibel dapat bekerja dengan infrastruktur yang ada, memperluas fungsionalitasnya atau, bahkan, menggantinya sambil memastikan kelancaran migrasi file dan catatan.

Kustomisasi. Selain memastikan proses ERP cocok dengan alur kerja utama bisnis Anda, perhatikan baik-baik departemen Anda. Mereka mungkin memiliki prioritas dan budaya yang berbeda, yang bahkan mungkin bertentangan. Misalnya, pengeluaran pemasaran, sementara akuntansi menghemat, atau kehidupan produksi dengan output harian, sedangkan penjualan hidup dengan kuota bulanan. Semua ini mengarah ke banyak sekali alur kerja yang tidak akan cocok dengan solusi satu ukuran. Cari solusi ERP dengan alat kustomisasi, dasbor yang dilokalisasi, dan alur kerja yang dapat dikonfigurasi, antara lain, yang memungkinkan departemen untuk menentukan tujuan mereka dan mengatur ERP berdasarkan parameter mereka.

Baca juga : 5 Tanda Perusahaan Membutuhkan Sistem ERP

www.turboly.com