image

5 Alasan Menjual Secara Konsinyasi

Penjualan konsinyasi adalah hal yang rumit. Banyak plus dan minus dalam proses bisnis konsinyasi yang perlu detail untuk dipahami baik dari sisi consignor dan sisi consignee. Namun, diluar dari sisi rumitnya bisnis konsinyasi, konsep bisnis ini masih sangat menarik untuk dilakukan, berikut kami sampaikan mengapa kita harus menjual barang dengan konsep konsinyasi :

1. Menghemat biaya persediaan

Sebagai consignee bisnis ini cukup menggoda karena dari segi biaya, consignee sebagai penerima barang tidak perlu mengeluarkan uang sampai barang tersebut dijual kepada pelanggan. Dengan kata lain, penerima tidak harus membayar supplier (atau pemilik barang) sampai barang dagangan dijual, sehingga cashflow consignee bisa sangat terjaga.

2. Mendapatkan produk di depan pelanggan

Dari sisi consignor atau pemilik barang. Sebagus apapun produk tersebut, ada beberapa item persediaan yang harus menjangkau pelanggan agar bisa dijual. Yaitu, barang dagangan yang perlu disentuh, atau docoba pelanggan sebelum mereka membeli. Penjualan konsinyasi mempermudah supplier untuk meyakinkan consignee untuk menyimpan produk mereka.

3. Stok kembali saat dijual

Manfaat bagi kedua belah pihak adalah bahwa penjualan konsinyasi umumnya menghindari jeda waktu antara waktu menjual dan pesanan baru datang. Merupakan kepentingan terbaik supplier dan consignee sebagai penjual akhir untuk menjaga agar toko tetap diisi kembali, jadi persediaan biasanya diganti segera setelah terjual. Jeda waktu antara barang yang dijual dan barang baru tiba adalah potensi bisnis yang hilang, yang dihindari penjualan konsinyasi.

4. Mengurangi risiko untuk produk atau saluran penjualan baru

Menjual secara konsinyasi memungkinkan supplier dan consignee untuk tes pasar pada keberhasilan produk baru atau saluran penjualan baru tanpa menanggung resiko kerugian finansial yang besar. consignee dapat memperkenalkan barang yang belum terbukti atau mencoba produk yang sudah mapan di saluran penjualan baru sebelum berinvestasi besar-besaran di dalamnya. Pada akhirnya, lebih baik bagi consignee dan supplier untuk mencari tahu produk apa yang paling laku di bidang apa sebelum menuangkan lebih banyak modal ke dalamnya.

5. Membantu memelihara hubungan supplier / consignee yang lebih baik

Memperkenalkan produk baru atau awalnya menjual secara konsinyasi memungkinkan consignee dan supplier untuk menilai tingkat persediaan yang diserahkan dalam periode waktu tertentu. Hal ini memungkinkan consignee dan supplier untuk akhirnya membentuk sistem pesanan massal yang lebih tradisional dalam jumlah pesanan yang realistis yang sesuai dengan mantan penerima barang dan pengirim barang. Memesan jumlah yang tepat, menjual jumlah yang tepat dan menggunakan penjualan konsinyasi untuk mengubah arah sesekali membangun hubungan yang lebih kuat antara kedua belah pihak.

Mengelola penjualan konsinyasi bisa menjadi sangat pelik. Anda perlu melacak stok persis yang ada data supplier. Pergerakan konstan stok konsinyasi membuatnya sangat sulit untuk dikelola di manual. Kesalahan dalam pelaporan Anda akan menyebabkan kehilangan barang dan kehilangan keuntungan.

Mengelola persediaan konsinyasi dengan mudah menggunakan Turboly Cloud ERP. Anda memperlakukan consignee konsinyasi Anda sebagai lokasi yang berbeda. Kemudian Anda dapat membuat transfer stok untuk memasukkan produk dan membuat catatan penjualan dari lokasi tersebut saat dijual.

Baca Juga : Ini Dia Untung Rugi Penjualan Konsinyasi

www.turboly.com