image

3 Opsi Sistem Persediaan Bisnis eCommerce

Dalam dunia eCommerce yang berkembang pesat, mengelola persediaan adalah bagian kesulitan utama yang mencegah banyak bisnis mencapai pertumbuhan yang mereka mampu. Ini adalah investasi waktu dan sering kali uang tunai, untuk meneliti, memilih, dan menerapkan sistem persediaan yang akan bekerja untuk bisnis Anda. Namun, ini bermanfaat karena akan menjadi fondasi pertumbuhan Anda: apa artinya bisnis eCommerce tanpa pegangan yang kuat pada tingkat persediaannya?

Ada tiga cara utama untuk mengelola persediaan – di sini kami menyajikan opsi, beserta pro dan kontranya, dan jenis bisnis yang paling cocok untuk menggunakannya:

#1 Melacak persediaan melalui spreadsheet

Pada tahap awal bisnis Anda, menggunakan spreadsheet adalah cara yang dapat diterima untuk mengelola persediaan Anda. Alat seperti Microsoft Excel dan Google Sheets memiliki banyak fungsi untuk membantu Anda memulai dengan baik, dan juga gratis. Dengan spreadsheet, Anda dapat menentukan terlebih dahulu hubungan antara sel dalam tabel, sehingga mengubah satu sel (misalnya, jumlah persediaan) dapat memengaruhi sel lain (seperti titik di mana Anda perlu menyusun ulang).

#2 Solusi berbasis cloud

Untuk perusahaan rintisan, langkah selanjutnya dari manual spreadsheet adalah migrasi solusi manajemen persediaan berbasis Cloud. Tanpa perlu pembuatan dan pengelolaan spreadsheet yang padat karya, bisnis dapat plug and play dengan antarmuka ramah yang dirancang khusus untuk mengelola alur kerja, memantau data stok, merutekan pesanan melalui gudang terdekat ke pelanggan, dan mengotomatiskan manajemen persediaan Anda.

Selain itu, sistem berbasis Cloud diperbarui secara instan di semua perangkat, sehingga semua pemangku kepentingan dalam bisnis mendapatkan data terkini yang akurat, meminimalkan kesalahan, dan memangkas waktu yang signifikan yang dihabiskan untuk komunikasi. Ini sangat penting untuk pertumbuhan saat Anda bergabung dengan mitra dan penyedia layanan baru, yang berarti bahwa Anda masih dapat menawarkan layanan tanpa batas kepada pelanggan bahkan saat Anda memperluas operasi Anda.

#3 Perencanaan Sumber Daya Perusahaan

Perangkat lunak Enterprise Resource Planning (ERP) biasanya digunakan oleh perusahaan besar (dengan omset lebih dari $100 juta) untuk mengelola semua keuangan, logistik, operasi, dan persediaan mereka di satu tempat. Namun, meskipun ada banyak keuntungan dari sistem ERP, mereka tidak menjamin kesuksesan. Ada beberapa kelemahan juga:

ERP mahal, dan konsultan yang diperlukan untuk mengimplementasikannya dapat menghabiskan biaya sekitar 60% dari nilai sistem Tenaga kerja yang menggunakan sistem harus dilatih dalam penggunaannya: meskipun kuat, ERP membutuhkan pekerja terampil untuk memanfaatkannya sebaik mungkin, karena sulit digunakan Pergantian staf dapat mengakibatkan hilangnya pengetahuan dan kebutuhan untuk terus melatih kembali anggota tim baru; sementara itu, setiap perubahan internal pada praktik bisnis mungkin tidak disinkronkan dalam sistem

Manfaat ERP membutuhkan beberapa waktu untuk direalisasikan dalam bisnis: perubahannya tidak instan, melainkan manfaat yang diperoleh dari waktu ke waktu Berbagai jenis sistem manajemen persediaan sangat bagus pada berbagai tahap pertumbuhan bisnis Anda. Untuk startup bootstrap, spreadsheet gratis bisa menjadi apa yang Anda butuhkan untuk memulai.

Tapi itu hanya bisa membawamu sejauh ini. Setelah Anda mulai menambahkan tingkat kerumitan pada operasi bisnis Anda, penawaran manajemen persediaan berbasis Cloud yang lebih canggih akan diperlukan, memberi Anda landasan yang kuat untuk berkembang dan berkembang.

Baca Juga : BAGAIMANA MENGELOLA INVENTORY MUTI-GUDANG

www.turboly.com