image

Strategi Penjualan Konsinyasi

Konsinyasi adalah konsep penjualan produk yang dimulai saat pengiriman barang untuk dititipkan dari pihak consignor / pemilik barang kepada pihak lain yang bertindak sebagai consignee atau biasa disebut agen penjualan. Dalam konsep penjualan konsinyasi, agen penjualan akan yang akan mendapatkan komisi dari produk terjual sesuai dengan kesepakatan yang telah dibuat dengan consignor.

Disinilah letak perbedaan penjualan konsinyasi dengan penjualan normal pada umumnya. Pada penjualan normal, kepemilikan barang akan berpindah saat pemilik barang (supplier) ke pembeli, dalam hal ini pembeli adalah toko retail yang bertindak sebagai agen reseller. Dalam konsep bisnis konsinyasi kepemilikan barang akan berpindah tangan setelah barang tersebut terjual oleh agen penjualan (consignee) kepada konsumen.

Faktor biaya operasional konsinyasi juga berbeda dengan konsep penjualan pada umumnya, dimana seluruh biaya operasional yang terkait dengan produk yang dijual akan ditanggung sepenuhnya oleh consignor karena kepemilikan belum berpindah, maka biaya atas produk dan pendapatan penjualan menjadi kewajiban dan hak dari consignor. Lalu, agen penjualan sebagai consignee hanya akan mendapatkan margin / komisi penjualan atas penjualan barang tersebut.

Dalam kerjasama penjualan konsinyasi, ada syarat-syarat dan ketentuan yang harus diikuti agar konsep bisnis ini dapat berjalan dengan baik. Syarat dan bisa terjadi, yaitu:

  • Consignor, yaitu pihak yang memiliki produk dan menitipkannya.
  • Consignee, yaitu pihak yang menerima titipan barang dan berkewajiban untuk menjual barang.
  • Produk, yaitu barang atau jasa yang dititipkan oleh pengamanat dan harus dijual oleh komisioner.
  • Kesepakatan Kerjasama, yaitu kesepakatan yang mengatur hak maupun kewajiban antara pihak pengamanat dan pihak komisioner, termasuk juga di dalamnya segala hal yang berkaitan dengan jenis produk, harga jual produk, dan komisi untuk setiap penjualan.

Dalam bisnis konsinyasi, consignor harus dapat mencatat setiap pergerakan barang. Mulai dari dikirim hingga terjual oleh consignee. Jika tanpa Standard Operating Procedure (SOP) yang tepat maka proses penyaluran dan pergerakan barang akan tidak akurat, dan akhirnya bisa saja timbul kerugian karena barang rusak atau hilang.

Maka itu, consignor harus memiliki sebuah sistem ERP yang bisa mengotomatiskan aktivitas penjualan konsinyasi. Turboly Cloud ERP diciptakan dengan fitur penjualan konsinyasi tingkat lanjut yang dapat digunakan tidak hanya perusahaan sebagai consignor tapi juga dapat membantu agen penjualan sebagai consignee. Keduanya bisa diintegrasikan dengan baik hingga mendapatkan hasil yang akurat.

Baca Juga : Biaya Manajemen Persediaan Konsinyasi itu Murah

www.turboly.com