image

Panduan untuk Menjual secara Konsinyasi

Penjualan konsinyasi adalah ketika supplier sebagai pemilik barang menyerahkan barang (bukan menjual) ke toko ritel lain untuk disimpan dan menjual produk tersebut. Dari penjualan tersebut toko ritel akan diberikan diskon marjin sebagai pendapatan mereka.

Bisnis apa pun dapat menjual sebagai pengirim (consignor) atau penerima barang (consignee), tetapi ada beberapa alasan umum untuk mengadopsi konsep penjualan konsinyasi ini.

Kapan harus berpikir untuk menjadi pengirim barang (cosignor):

  • Mitra toko ritel memiliki penjualan yang kuat
  • Produk tidak dikenal atau mahal – mungkin sulit untuk meyakinkan toko ritel untuk mengikat uang dan ruang berharga mereka ke dalam produk yang tidak mereka ketahui atau belum pernah jual sebelumnya.
  • Memiliki sistem untuk mendukung secara efektif dengan melacak inventory dan penjualan di mitra toko ritel. Ini sangat penting untuk menjaga neraca dan laporan laba rugi yang akurat karena Anda memiliki aset yang tersebar di banyak lokasi.

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk ditanyakan kepada diri sendiri ketika mempertimbangkan untuk menjadi penerima barang (consignee):

  • Ingin mencoba produk baru tetapi tapi modal terbatas.
  • Arus kas – konsinyasi menyelaraskan pembayaran ke supplier dengan saat melakukan penjualan.
  • Supplier memiliki rantai distribusi yang andal dan konsisten dan akan memastikan ketersediaan barang.

Kerjasama Konsinyasi bukan sesuatu hal yang harus diputuskan segera dan ada beberapa kesepakatan yang perlu dibuat sebelum model konsinyasi dapat diadopsi:

  • Pembayaran: Meskipun semua perjanjian konsinyasi didasarkan pada pembayaran kepada supplier setelah penjualan produk, ada beberapa cara berbeda yang dapat dilakukan toko ritel untuk melunasi hutang mereka.
  • Waktu penjualan – setiap kali barang konsinyasi terjual, pembayaran dilakukan untuk barang tersebut kepada pengirim
  • Akhir periode – pada akhir minggu/bulan/tahun pembayaran dilakukan untuk semua barang konsinyasi yang terjual
  • Order to order – penerima barang membayar semua barang pada pesanan konsinyasi sebelumnya setelah mereka melakukan pemesanan baru

Selanjutnya, beberapa pertanyaan pengisian penting untuk dipertimbangkan adalah:

  • Siapa yang menanggung ongkos angkut/pengiriman barang konsinyasi?
  • Apa yang terjadi jika barang rusak atau cacat?
  • Bagaimana tingkat persediaan dikomunikasikan?
  • Siapa yang bertanggung jawab atas asuransi produk?
  • Apakah pelanggan mengembalikan barang ke toko ritel, atau supplier?
  • Menjual secara konsinyasi dapat menguntungkan bagi semua yang terlibat tetapi hubungan dapat dengan cepat menjadi tegang karena data yang buruk seputar tingkat persediaan.

Turboly Cloud ERP memungkinkan supplier dan toko ritel untuk:

  • Sistem Integrasi antara Consignor dan Consignee. Sehingga Consignor bisa menyerahkan inventory secara langsung dalam 1 platform.
  • Melacak aset, pendapatan, dan biaya yang terkait dengan konsinyasi secara akurat. Dengan Turboly Cloud ERP, consignor dapat:
  • Menjaga nilai aset inventory yang akurat bahkan dengan inventaris yang tersebar di banyak lokasi
  • Stock level inventory tetap terjaga di semua kiriman dengan menyusun lokasi inventory baru untuk mewakili masing-masing, termasuk tingkat stok minimum dan pelaporan untuk masing-masing
  • Mencatat hutang penerima barang yang belum dibayar untuk memastikan membayar untuk apa yang dijual

dan penerima barang (consignee) dapat mengelola proses dengan mudah dengan:

  • Memesan ulang dan menerima stok melalui pesanan pembelian sambil menghitung dengan benar nilai nol biaya awal item
  • Hasilkan laporan analisis penjualan untuk memahami kinerja produk oleh supplier

Baca Juga : Strategi Penjualan Konsinyasi

www.turboly.com